Wednesday, October 6, 2010

World Leader in Tropical Agriculture?

Tahun ini adalah tahun keempat aku berkhidmat dengan UPM. Lain sangat rasanya menjadi seorang pegawai berbanding menjadi seorang pelajar. Dan untuk pengetahuan semua, sisi pandanganku terhadap UPM bukanlah hanya sebagai seorang pelajar dan pegawai, malah lebih dpd itu. UPM terlalu dekat dengan hatiku.... (Ok, I know, with the facts that my parents, my late grandpa, few aunts, uncless, cousinss yang also bekerja dengan UPM, kannnn...i knowww!!!)

Tapi, aku juga seorang anak pegawai dan aku membesar dengan UPM sebagai rumah keduaku..Tempat aku bermain dan menimba ilmu, tempat aku menghabiskan sebahagian besar zaman kanak-kanakku dengan mencari ikan di parit (sekarang dah jadi longkang..), bermain di taman permainan yang kini sudah menjadi tennis court, meneman ayah berlatih di padang rugby, melawat ibu di makmal masakan FPP setiap kali pulang dari sekolah, serta menanti2 pesta konvo utk menunggang kuda padi... Itu semua kenangan terindah zaman kanak-kanak di UPM untuk disimpan di lipatan memori...

Semakin hari, aku semakin rindu pada UPM yang dahulu. UPM kini seolah sudah hilang jati dirinya... Ke mana pergi stor jualan yang dahulu menjual hasil2 ladang UPM yang segar bugar dengan harga yang sangat berpatutan? Aku rindukan susu segar dari ladang, telur ayam yang berharga 6sen, buah2an yang ranum dan manis-manis belaka...Aku rindu hari raya bila banyak lembu disembelih, kami tidak perlu membeli daging di luar lagi.... Pada hematku, sepatutnya stor itu sudah berkembang menjadi 'kompleks' jualan yang menawarkan lebih banyak produk pertanian yang tinggi mutunya (maklumlah, keluar dari U..), malah sepatutnya menjadi model di kalangan universiti tempatan dan pengusaha tempatan. Maybe boleh jadi setanding cold storage atau dah capai tahap pasaraya mcm Tesco, Carrefour bla bla bla... Kita mungkin mampu mempromosikan benih2 baru, kaedah2 baru pertanian dengan kecanggihan teknologi baru dan kajian biotech.....Sadly, itu tak berlaku...

Sebaliknya, kini jualan makin terhad. Kerja pengembangan kepada petani tempatan makin berkurang. Kampung angkat sudah tiada, malah stor jualan sudah ditutup! Yang ada hanyalah TPU yang mengadakan jualan berkala, itupun dalam kuantiti yang amat sedikit... Di mana lembu2 kita yang sepatutnya gemuk2 dan sihat2 belaka? Apa jadi pada rambutan, durian kita yang sangat tinggi mutunya? Sepatutnya kita ada sebuah galeri, ada science shops, tempat kita promosikan produk kita, dan berkongsi hasil penyelidikan dengan komuniti. Tapi kalau contact dengan komuniti pun dah jadi amat terhad, apalah nak jadi dengan yang namanya universiti ni...hmmm....

Kajian2 kita banyak tapi berapa sangat yang sampai kepada petani? Tak ramai petani yang membaca jurnal, tak ramai juga yang pernah ke UPM, jadi, tanpa buku, penulisan di akhbar, dan kerja pengembangan, bagaimana pengetahuan dan teknologi baru ini nak kita sampaikan kepada mereka? Nak harapkan pegawai pengembangan? Berapa kerat sangat mereka ni di seluruh negara, dan adakah mereka mampu untuk mencapai semua petani yang mendamba? Ini persoalan yang perlukan jawapan...Aku tau ramai yang boleh memberikan jawapan, tp apa akan kita lakukan dengan jawpan tersebut? Adakah ia juga akan dipandang turut dipandang sepi bila semua penyelidik sibuk menerbitkan jurnal utk ISI? Tepuk dada, tanya hati.....And yes, ini bukan alasan untuk aku malas nak menulis ye....

Aku nak lihat bagaimana pesta konvo tahun ini bakal berlangsung...Adakah kegemilangan pesta konvo 15 tahun lalu boleh diulang kembali? Atau ia juga akan menjadi sekadar 'pasar malam' tempat student mencari kain, dan tudung, dan baju, dan makanan yang tak ubah seperti di pasar Ramadhan? Adakah gerai fakulti dan institut dapat menarik pengunjung lagi? Akankah ada kuda padi seperti dahulu, serta anak ayam merah biru yang sentiasa menarik perhatian dahulu? Tak lupa kesempatan berkayak, wall climbing, dan main pukul bantal di kolam UPM... Ahhh..kenangann..kenangann...

Pada aku, kalau tiada bunga orkid segar bugar dan anak pokok durian D24 terbaik dipromosikan di pesta konvo kali ini, mungkin kita perlu menilai kembali, benarkah kita ini The World Leader in Tropical Agriculture?...Wallahualam...

4 comments:

Al Betsy said...

Babe, i think u should send this up to Newspaper ke apa. Get it published or something so the right people could read n be acknowleged. Everything u write here make sense ok. I mean, we have known it all along, but maybe if we dont address the prob things wont only remain stagnant, but they will also move backward.

After all, who better to be saying all these..but u?

niesa said...

yeahh k.syeda..i also miss upm yg dulu...zmn kecik2 dulu..all childhood time in upm..esp pesta konvo!!! ms kecik2 dulu itu lah yg pling ditunggu2..tp konvo skrg xsama mcm dulu..:/

niesa said...

yeahh k.syeda..i also miss upm yg dulu...zmn kecik2 dulu..all childhood time in upm..esp pesta konvo!!! ms kecik2 dulu itu lah yg pling ditunggu2..tp konvo skrg xsama mcm dulu..:/

Anonymous said...

UPM mengejar nama di luar negara. lagi2 dgn ISO la APA la... mcm-mcm lg.. upm lupa asalusul ditubuhkan... maka lahirla macam2 hasil yg 'tak ramah pengguna'... kita gak yg rugi...